Suhu Pengoperasian untuk Perangkat Keras Komputer – Seberapa Panaskah Terlalu Panas? Seberapa Dingin Terlalu Dingin?

Komputer saat ini sangat andal secara umum sehingga kita mengabaikan pertanyaan apakah lingkungan sekitarnya adalah tempat di mana komputer dapat atau harus beroperasi. Apalagi ketika berbicara tentang lingkungan kantor, kita biasanya hanya berasumsi bahwa jika kita baik-baik saja di dalam ruangan, maka komputer juga mungkin baik-baik saja. Itu bukan asumsi yang buruk untuk memulai, tetapi ada beberapa pengecualian. Jika Anda ingin peralatan Anda bertahan lama dan berkinerja baik, maka mempertimbangkan faktor lingkungan sebenarnya adalah sesuatu yang harus Anda lakukan.

Aturan umum untuk mesin desktop atau server: semakin dingin, semakin baik pengoperasiannya. Ada pengecualian untuk suhu ekstrem; Lihat di bawah. Ini karena komputer menghasilkan banyak panas, dan penumpukan panas buruk bagi komponen dan benar-benar dapat menyebabkan kegagalan sistem. Namun, penumpukan panas ini sangat lokal – bahkan mesin yang dirancang dengan buruk dengan kecenderungan cepat panas akan tetap dingin jika ditempatkan di ruangan yang dingin. (Siapa pun yang pernah berada di fasilitas server tahu bahwa AC umumnya dihidupkan karena alasan ini.) Beberapa orang suka bercanda bahwa komputer berjalan paling baik dengan "embun beku" di atasnya. Alasan lelucon itu karena kondensasi dalam bentuk apa pun yang secara fisik pada komputer jelas buruk, karena air dan listrik tidak bercampur.

Aturan umum untuk monitor komputer (apakah layar datar atau CRT kuno): Mereka beroperasi paling baik pada suhu kamar (72 F/22.2 C) dan di luar sinar matahari langsung.

Aturan umum untuk laptop dan tablet adalah bahwa keduanya sama dengan PC desktop, kecuali bahwa biasanya Anda akan menemukan setidaknya satu tempat di perangkat portabel yang lebih hangat daripada unit lainnya setelah berjalan beberapa saat. Ini berbeda di lokasi tergantung pada model, dan tempat yang paling panas biasanya di mana prosesor berada. Pertahanan terbaik Anda terhadap panas berlebih pada laptop adalah memastikan kipas bersih, jika ada. Menyemprotkan semprotan penghilang debu enteng di kipas angin saat laptop MATI (jelas) biasanya satu-satunya cara untuk membersihkannya. Jika lubang ventilasi cukup tebal, Anda juga dapat menggunakan kapas (laptop juga harus dimatikan). Tablet hampir selalu direkayasa untuk memancarkan panas yang cukup sehingga panas berlebih tidak menjadi masalah.

Bagaimana menghadapi situasi suhu ekstrim

Dingin (komputer): Jika ada komputer yang berada di lingkungan yang sangat dingin dan terkena embun beku di atasnya, bersihkan apa yang Anda bisa dari casing, JANGAN nyalakan unit. Letakkan di lingkungan yang lebih hangat dan biarkan selama 20 atau 30 menit agar casing memanas hingga suhu kamar sebelum menyalakannya. Jika tidak ada embun beku, komputer harus bekerja dengan baik hampir tidak peduli seberapa dingin itu. (Jika Anda dapat menahannya tanpa mengenakan mantel musim dingin, mesinnya baik-baik saja.)

Dingin (laptop): Jika laptop cukup dingin, keyboard mungkin mulai melengkung (secara harfiah) di sudut dan touchpad tidak akan berfungsi sama sekali karena sensor tidak akan beroperasi pada suhu itu. Anda harus membiarkan unit memanas hingga suhu kamar terlebih dahulu dalam keadaan mati sebelum dinyalakan, jika tidak, Anda berisiko merusak komponen. Selain itu, Anda mungkin menyadari bahwa sulit untuk membuka karena dinginnya "melenturkan" engselnya. Jika saat Anda mulai membuka tutup laptop Anda mendengar suara retak/gesekan, STOP. Tutup penutupnya dan tunggu sampai engselnya “melenturkan kembali” sebelum membuka lagi.

Dingin (monitor CRT): Kecuali ada embun beku di atasnya, CRT biasanya dapat dinyalakan bahkan dalam suhu terdingin. Layar akan menampilkan gambar yang sangat redup sampai tabung memanas.

Dingin (monitor LCD): Monitor LCD biasanya sangat pemaaf ketika datang ke dingin. Namun dengan embun beku di atasnya, Anda harus membiarkannya menyesuaikan dengan suhu kamar terlebih dahulu sebelum menyalakannya untuk menghindari kerusakan kondensasi. Anda juga akan melihat gambar redup saat startup karena bola lampu latar belum cukup panas.

Panas (komputer): Dalam situasi panas yang ekstrem, Anda dapat membuka casing untuk "mengudara" terlebih dahulu selama sekitar 10 menit, lalu tutup casing dan nyalakan komputer. Beberapa orang percaya bahwa membuka casing tidak mendinginkannya dengan lebih baik karena aliran udara dari kipas tidak ada artinya saat casing dibuka. Yang lain menunjukkan bahwa seluruh sistem terkena suhu udara sekitar dengan kasing terbuka. Ini bermuara pada desain aliran udara dari kipas dan suhu sekitar. Di tempat yang panas, menutup kasing mungkin adalah yang terbaik. Jika ruangannya sejuk atau dingin, kasingnya mungkin lebih baik ditinggalkan. Namun, kasing terbuka rentan terhadap lebih banyak debu (belum lagi potensi bencana dari minuman yang tumpah).

Panas (laptop): Situasi yang sama seperti PC desktop. Buka tutupnya, diamkan dan sesuaikan dengan suhu ruangan terlebih dahulu sebelum dinyalakan. Anda akan tahu itu siap menyala jika Anda menyentuh layar LCD dan tidak terasa panas di tangan. Jika tidak, tunggu sampai dingin. Biasanya akan cepat dingin.

Panas (monitor CRT): Biasanya tidak ada bahaya dalam memulai monitor CRT meskipun sudah "dimasak" sedikit dari panas yang ekstrem. Namun jika enklosur yang menahan tabung terasa panas, sebaiknya tunggu hingga dingin terlebih dahulu sebelum menyalakannya.

Panas (monitor LCD): Layar LCD akan bekerja bahkan dalam panas yang paling ekstrim karena mereka tidak menghasilkan banyak panas untuk memulai. Yang harus diwaspadai adalah lengkungan penutup layar. Tapi ini adalah langka dan pada dasarnya tidak pernah terjadi kecuali lingkungan sangat panas yang mulai membengkokkan plastik cetakan.

Saya akan menjelaskannya kepada Anda seperti ini: Jika Anda berada di lingkungan yang cukup panas untuk membengkokkan plastik, Anda seharusnya tidak ada di sana, apalagi komputer.

Suhu "Tingkat Peringatan":

Suhu sekitar di bawah 35 F/1.7 C: Secara umum, terlalu dingin untuk beroperasi pada titik ini. Anda hampir membeku dan saat itulah sifat fisik perangkat keras komputer berubah dengan melenturkan (biasanya). Bukan ide yang baik untuk mengoperasikan komputer di bawah tanda ini.

Suhu sekitar di atas 90 F / 32,2 C: Akan jarang beroperasi pada suhu ini karena Anda akan berkeringat deras hanya dengan duduk di sana, tetapi beberapa melakukannya. Monitor dan periferal Anda akan berjalan dengan baik tetapi komputer mulai bertindak seperti oven. Udara apa pun yang masuk ke sana juga hangat (atau mungkin panas) yang pada saat itu tidak banyak membantu untuk mendinginkannya.

Catatan akhir

Akan ada orang-orang yang sangat tidak setuju dengan saya tentang apa yang terlalu panas/dingin untuk suhu pengoperasian komputer karena saya belum memperhitungkan faktor lain seperti ketinggian dan kelembapan. Dan ya saya tahu keduanya sangat diperhitungkan. Jika Anda ingin menambahkan komentar khusus tentang ketinggian/kelembaban, jadilah tamu saya.

Suhu sangat mudah diabaikan karena kebanyakan dari kita tidak memikirkannya ketika menyangkut komputer. Kami hanya menganggap itu tidak masalah ketika itu benar-benar terjadi. Selama Anda tahu kapan dan kapan tidak mengoperasikan komputer berdasarkan suhu, Anda seharusnya baik-baik saja.

Juga, ingatlah bahwa semua perangkat keras komputer dan laptop memiliki spesifikasi yang menyatakan suhu pengoperasian minimum dan maksimum – dan biasanya 100% akurat.

Tulisan Terbaru