Cara Mengatur Extender TP-Link

Ketika Anda memesan layanan Internet untuk rumah atau kantor Anda, Anda akan selalu berakhir dengan pengaturan jaringan rumah yang lengkap. Ini memungkinkan semua perangkat Anda – komputer, tablet, smartphone, printer dan pemindai, TV pintar, dan perangkat yang terhubung seperti outlet dan peralatan pintar – untuk menggunakan koneksi jaringan. Ini hampir selalu dilakukan melalui router, kotak yang menghubungkan ke modem kabel atau modem satelit Anda dan mendistribusikan layanan Internet ke seluruh area, baik secara nirkabel maupun menggunakan kabel Ethernet. (Banyak penyedia layanan menggabungkan router dan modem menjadi satu unit, tetapi itu tidak akan membuat perbedaan nyata bagi konsumen.)

Cara Mengatur Extender TP-Link

Jangkauan Nirkabel – Teori dan Praktik

Salah satu masalah umum yang sering dialami oleh instalasi jaringan nirkabel adalah kenyataan bahwa gelombang radio, yang digunakan jaringan WiFi untuk berkomunikasi, mengalir dengan sangat baik melalui udara terbuka, tetapi kurang efektif ketika diminta untuk merambat melalui benda padat, seperti dinding atau pintu. . Gelombang radio bisa menembus rintangan seperti itu, tetapi menggunakan sebagian besar kekuatan mereka untuk melakukannya. Anda mungkin memperhatikan bahwa perangkat keras nirkabel memiliki jangkauan nominal 600 kaki, misalnya. Dan jika Anda memasang peralatan itu di luar, dalam cuaca yang sempurna, di lapangan terbuka raksasa, tanpa ada apa pun di antara dua komponen jaringan, Anda akan menemukan bahwa mereka akan bekerja dengan cukup baik bahkan jika mereka terpisah sejauh 600 kaki.

Sekarang lakukan hal yang sama di dalam rumah yang penuh dengan dinding dan lemari es, pintu dan tangga. Jaringan Anda mungkin kesulitan menjangkau sesuatu yang berjarak 60 kaki, hanya 10% dari kisaran nominal. WiFi yang lemah bisa sangat membuat frustrasi dan dapat memiliki sejumlah penyebab berbeda. Anda mungkin memiliki router yang tidak memancarkan daya yang cukup untuk menjangkau semua sudut dan celah di rumah Anda, atau mungkin ada hambatan di jalan sinyal. Hambatan umumnya hal-hal seperti dinding atau lantai yang sangat tebal, tetapi barang-barang rumah tangga lainnya dapat dan memang menyebabkan masalah sinyal. Saya pernah menghabiskan sekitar empat jam mencoba mencari tahu mengapa router nirkabel tidak dapat menjangkau ruangan yang cukup dekat di rumah saya sebelum menyadari bahwa saya meminta sinyal untuk langsung melalui pengaturan gym di rumah – sekitar 500 pon besi cor secara langsung di jalur sinyal.

Jika Anda memiliki rumah atau kantor yang besar atau mencoba untuk memperluas koneksi Internet Anda ke bangunan terpencil seperti gudang, garasi, atau area teras, maka perluasan jaringan nirkabel mungkin merupakan produk yang Anda butuhkan. TP-Link adalah perusahaan jaringan yang membuat berbagai macam produk jaringan, mulai dari router nirkabel seluruh rumah hingga range extender hingga modem dan switch. Untuk artikel ini, kami akan berkonsentrasi pada rangkaian extender jangkauan mereka. Range extender umumnya tidak mahal dan bekerja dengan sangat baik, tetapi jaringan rumah bisa menjadi keterampilan yang diperoleh. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari bagaimana range extender bekerja, mengapa Anda membutuhkan satu (atau lebih), dan bagaimana mengatur model TP-Link extender Anda.

Bagaimana Range Extender Bekerja

Extender jaringan nirkabel bekerja dengan menerima dan menyiarkan ulang sinyal WiFi dari router nirkabel Anda untuk meningkatkan sinyal di area yang mungkin telah diblokir secara fisik sebelumnya. Ada dua tipe dasar extender: extender berbasis antena, yang pada dasarnya hanya menambahkan node penyiaran lain ke jaringan Anda, dan extender berbasis saluran listrik, yang menggunakan sistem kelistrikan rumah Anda sebagai jaringan kabel untuk mengirimkan sinyal nirkabel melintasi (atau melalui) rintangan .

Sebagai contoh. lihat denah rumah khas ini. Router terletak di ruang tamu. Area dengan sinyal kuat, sinyal bagus, sinyal lemah, dan tidak ada sinyal ditunjukkan pada rencana (perhatikan bahwa ini adalah contoh yang disederhanakan; dalam kehidupan nyata, rumah sebesar ini akan cukup dilayani oleh satu router, tetapi saya tidak ingin mengisi layar Anda dengan denah rumah raksasa.)

Dalam contoh ini, ada sinyal bagus di sebagian besar rumah, tetapi di kamar tidur di sisi kiri denah, hanya ada sinyal lemah atau tidak ada sinyal sama sekali. Masalah ini dapat diselesaikan dengan memindahkan router ke lokasi yang lebih sentral, tetapi itu mungkin tidak nyaman atau tidak mungkin. Namun, Anda bisa menempatkan extender nirkabel di lorong yang mengarah dari ruang tamu ke kamar tidur. Itu akan mengubah peta sinyal menjadi seperti ini:

Memaksimalkan Jangkauan Jaringan

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk memaksimalkan jangkauan Anda yang mungkin dapat menyelamatkan Anda dari keharusan menginstal ekstender. Banyak orang hanya menempelkan router jaringan mereka di tempat yang nyaman dan berharap yang terbaik – dan di apartemen atau rumah kecil, itu biasanya sangat memadai. Rumah dan bisnis dengan tata letak yang lebih besar atau lebih kompleks, bagaimanapun, perlu merencanakan untuk mendapatkan jangkauan dan kinerja terbaik dari jaringan mereka. Penting untuk diingat bahwa untuk jaringan nirkabel, throughput/kecepatan dan jarak/kekuatan sinyal saling terkait; komputer yang sama akan mendapatkan sinyal jaringan yang jauh lebih cepat pada jarak sepuluh kaki dari router melalui udara terbuka daripada pada jarak enam puluh kaki dari router melalui tiga dinding dan sebuah tangga.

Ada tiga faktor utama yang perlu dipertimbangkan: ketebalan penghalang dan jenis material, sumber gangguan, dan lingkungan fisik antena dalam kondisi operasional.

Ketebalan penghalang

Setiap hambatan fisik akan mempengaruhi kekuatan koneksi nirkabel. Satu dinding biasa dapat mengurangi sinyal hingga 25 atau bahkan 50 persen. Ada dua faktor yang perlu dipertimbangkan: ketebalan penghalang dan komposisi materialnya. Kayu lapis, drywall, kayu biasa, dan kaca biasa semuanya relatif berpori terhadap gelombang radio, dan tidak akan merusak sinyal Anda terlalu parah. Dinding yang lebih berat yang terbuat dari batu bata, semen, logam, plester, batu, atau kaca berlapis ganda secara signifikan lebih tahan, seperti halnya panel lantai dan langit-langit. Secara umum, bahan yang tidak berpori jauh lebih tahan terhadap gelombang radio daripada bahan berpori. Elevator dan tangga, yang keduanya sering mengandung baja dalam jumlah besar, merupakan medan yang menantang untuk gelombang radio.

Interferensi Elektromagnetik

Sumber utama kelambatan dan ketidakandalan jaringan adalah adanya frekuensi elektromagnetik. Banyak perangkat yang kita andalkan dalam kehidupan modern semuanya berbagi penggunaan spektrum elektromagnetik yang relatif sempit. Masalahnya semakin rumit oleh fakta bahwa teknologi WiFi rumah dan kantor saat ini menggunakan dua pita frekuensi yang berbeda untuk terhubung, dan satu set peralatan elektronik yang berbeda juga menggunakan masing-masing pita tersebut. Frekuensi 2,4 GHz yang lebih lama sedikit lebih baik dalam menembus rintangan daripada pita 5 GHz yang lebih baru; pita 5 GHz memiliki kecepatan tertinggi yang sedikit lebih tinggi. Namun, dalam kebanyakan situasi, frekuensi jaringan tidak membuat perbedaan besar.

Oven microwave juga menggunakan pita 2,4 GHz, seperti halnya telepon seluler nirkabel 2,4 GHz, beberapa lampu neon, kamera video, motor elevator, perangkat kauterisasi, pemotong plasma, perangkat BlueTooth, jaringan nirkabel gaya lama 802.11, 802.11b, dan 802.11g. Pita 5 GHz digunakan oleh telepon nirkabel 5 GHz, radar, jenis sensor tertentu, sinyal satelit digital, jaringan nirkabel 802.11a atau 802.11n terdekat, dan jembatan 5 GHz luar ruangan lainnya.

Lingkungan fisik

Penyelarasan fisik antena WiFi dapat menjadi penting untuk kinerja. Sebagai contoh, sinyal yang diharapkan untuk berjalan di lorong sempit yang panjang harus memiliki antena semi-arah yang mengarahkan sinyal ke arah yang benar, daripada antena multi-arah yang memancar secara merata ke segala arah. Untuk situasi di luar ruangan (seperti memasang kamera pengintai nirkabel), ketahuilah bahwa curah hujan (hujan, salju, bahkan kabut) dapat mengganggu jangkauan dan kecepatan. Baik pohon maupun orang dalam jumlah besar dapat melemahkan sinyal. Terakhir, posisikan titik akses, router, antena penerima, dll., setinggi mungkin dari lantai. Kekuatan sinyal hampir selalu tertinggi pada ketinggian ruangan.

Apa Jenis Extender yang Ada?

Ada sejumlah jenis perangkat keras yang berbeda yang dapat memperluas jaringan WiFi Anda, dan apa yang harus Anda dapatkan sebagian besar tergantung pada kebutuhan jaringan Anda. Di sini saya akan membagi dua kategori dasar teknologi penguat WiFi dan bagaimana fungsinya.

Pengulang WiFi

Pengulang WiFi adalah jenis teknologi pertama yang dapat memperluas jaringan WiFi. Repeater bekerja dengan mudah – repeater berisi antena nirkabel, dan perangkat terhubung ke jaringan WiFi yang ada seperti halnya komputer atau ponsel cerdas lain akan terhubung. Kemudian menyiarkan ulang sinyal itu di area lokalnya, serta mengambil sinyal dari perangkat lain di area tersebut. Misalnya, jika Anda memiliki laptop yang lebih dekat ke repeater WiFi daripada ke router, maka laptop akan terhubung ke repeater daripada langsung ke router.

Repeater WiFi memiliki beberapa kelemahan signifikan. Kelemahan utama adalah karena koneksi mereka ke router menggunakan gelombang radio yang sama dengan banyak teknologi lain di rumah Anda, tautan repeater rentan terhadap gangguan dari perangkat lain. Telepon, oven microwave, dan berbagai jenis perangkat dapat menyebabkan gangguan, yang pada akhirnya menyebabkan koneksi ke router melambat atau bahkan terputus sama sekali. Kerugian utama lainnya adalah repeater WiFi menggunakan frekuensi yang sama untuk terhubung ke perangkat lokal dan router. Ini berarti bahwa setengah bandwidth repeater tersedia untuk perangkat yang terhubung secara lokal; Koneksi WiFi untuk perangkat tersebut akan menjadi lambat.

Karena repeater WiFi menggunakan sinyal nirkabel, mereka harus memiliki jalur sinyal yang jelas kembali ke router. Dinding, pintu, lantai, dan langit-langit semuanya menghalangi sebagian besar sinyal radio untuk ditransmisikan. Selain itu, jarak repeater dari router akan sangat mempengaruhi kekuatan sinyal; repeater pada jangkauan ekstrim router akan sangat sedikit digunakan karena akan memiliki sinyal yang panjang dan lemah.

Ada aplikasi yang mungkin cocok dengan repeater WiFi. Misalnya, kasus di mana Anda memiliki satu area rumah yang membutuhkan lebih banyak sinyal di mana router utama tidak dapat dijangkau. Di mana tidak ada aplikasi berat yang diharapkan – mungkin kamar tidur tamu di mana satu-satunya kebutuhan untuk akses Internet akan menjadi pengunjung malam sesekali yang ingin menggunakan smartphone mereka, repeater mungkin juga menjadi satu-satunya pilihan yang layak di rumah tanpa port kabel koaksial dan di yang kabel listrik rumah tidak cocok untuk extender. Tetapi secara umum, ini adalah teknologi yang lebih tua dan tidak boleh menjadi pilihan pertama Anda.

Wi-Fi Extender

WiFi extender adalah teknologi yang lebih canggih untuk memperluas jaringan WiFi. Mereka memiliki peningkatan kritis atas repeater WiFi, dengan yang utama adalah teknologi yang disebut "backhaul" yang memperluas sinyal Anda tanpa menggunakan bandwidth nirkabel. Konsep backhaul adalah bagian mendasar dari teknologi telekomunikasi, dan itu berarti membawa sinyal dari satu situs ke situs lain menggunakan kabel atau saluran fisik berkapasitas tinggi. Extender WiFi menggunakan backhaul dengan menghubungkan ujung router extender ke modul extender itu sendiri melalui kabel. Instalasi di rumah dan kantor, kabel dapat berupa kabel listrik gedung yang ada, atau kabel kabel koaksial gedung yang ada. Sinyal backhauled bolak-balik melalui koneksi fisik. Extender WiFi itu sendiri kemudian bertindak sebagai tiruan dari router/modem yang ada, memberikan radius baru layanan nirkabel yang sangat cepat.

Dua jenis kabel dapat digunakan dengan WiFi extender. Banyak rumah dan kantor sudah terhubung dengan kabel koaksial dari instalasi televisi kabel atau teknologi jaringan yang lebih lama. Kabel koaksial ini memiliki kapasitas transmisi yang besar, yang sebagian besar tidak akan digunakan bahkan oleh sistem kabel digital paling canggih sekalipun. Metode standar untuk menggunakan kabel ini untuk ekstensi WiFi dikenal sebagai Multimedia over Coax Alliance (MoCA) dan dirancang untuk tidak mengganggu penggunaan TV kabel yang ada; Internet dan TV kabel Anda akan menggunakan kabel yang sama, tetapi tidak akan berinteraksi. Untuk pemasangan MoCA, Anda akan menghubungkan satu adaptor MoCA ke router dan port kabel koaksial, lalu menghubungkan adaptor MoCA lain di lokasi di mana Anda ingin menempatkan perluasan WiFi Anda.

Namun, tidak semua rumah atau kantor memiliki kabel koaksial, atau jika ada, kabel ini hanya mengalir ke satu ruangan atau area rumah dan tidak terhubung ke tempat lain. Anda dapat menjalankan kabel koaksial melalui dinding Anda dan membuat kabel baru yang diperlukan untuk mendukung MoCA, tetapi ini bisa mahal dan membutuhkan banyak pembukaan dinding dan ruang lantai. Perpanjangan coax yang relatif singkat dan mudah mungkin dapat dilakukan dengan harga $200 atau kurang, tergantung pada lokasi Anda, dan mungkin sepadan dengan keandalan solusi MoCA yang ditingkatkan. Namun, penyewa dan individu lain mungkin memiliki situasi yang hanya melarang opsi itu.

Teknologi saluran listrik adalah jawaban untuk memberikan backhaul bagi orang-orang dalam keadaan seperti itu. Adaptor saluran listrik menggunakan kabel listrik tembaga yang ada di rumah atau kantor sebagai media transmisi. Teknologi jaringan saluran listrik sebenarnya telah ada setidaknya selama beberapa dekade; implementasi awal teknologi menarik sebagai alternatif jaringan Ethernet, pada saat itu satu-satunya alternatif. Namun, mereka lambat, penuh kesalahan dan gagal menangkap banyak pasar. Pengembangan teknologi terus berlanjut, dan adaptor jaringan saluran listrik saat ini sebenarnya relatif berfungsi.

Kerugian utama mereka adalah bahwa saluran listrik tidak secepat kabel koaksial untuk transmisi data. Meskipun adaptor saluran listrik membanggakan tingkat kecepatan nominal 200, 500, 600, dan 1200 Mbps (dibandingkan dengan kabel koaksial, yang mentransmisikan sekitar 1000 MBps), pada kenyataannya, kecepatan yang dapat dicapai hanya sebagian kecil dari tingkat nominal. Usia kabel tembaga Anda yang ada, jarak antara dua adaptor, fluktuasi sistem kelistrikan rumah Anda, dan gangguan dari perangkat lain yang dicolokkan ke sistem semuanya bergabung untuk memperlambat kecepatan adaptor saluran listrik. Secara realistis adaptor saluran listrik akan mendapatkan sekitar 20% dari kecepatan pengenal dalam kondisi yang tepat, dan semakin banyak hal yang memburuk, semakin lambat kecepatannya. Namun, itu dapat diterjemahkan menjadi sinyal 200+ MBps untuk adaptor kelas atas, yang lebih dari cocok untuk sebagian besar aplikasi

Teknologi mana yang harus Anda pilih? Jika MoCA adalah pilihan, maka MoCA adalah pilihan yang tepat. Ini lebih cepat, lebih andal, dan lebih kuat daripada kabel saluran listrik. Saluran listrik baik-baik saja untuk sebagian besar permainan, penjelajahan web, dan bahkan video definisi biasa, tetapi jika Anda akan melakukan streaming konten HD atau ultra HD, maka MoCA direkomendasikan. Saluran listrik adalah pengganti yang memadai tetapi tidak sempurna yang harus Anda pilih hanya jika itu adalah satu-satunya alternatif.

Fitur dan Opsi

Extender TP-Link hadir dalam berbagai konfigurasi dan kecepatan. Perhatikan bahwa tidak peduli seberapa cepat atau kuat extender Anda, itu tidak dapat mengungguli konektivitas Internet dasar Anda. Artinya, jika Anda memiliki extender yang dapat menangani kecepatan 800 MBps, tetapi layanan Internet Anda sendiri hanya memberikan 100 MBps, maka jaringan WiFi rumah Anda akan berjalan pada 100 MBps, tidak lebih dari itu. Jadi tidak perlu membeli extender yang menyediakan bandwidth lebih dari yang Anda miliki saat ini, atau berencana untuk membeli.

Salah satu fitur yang bagus untuk dimiliki dalam sebuah extender adalah built-in port Ethernet kabel. Ini berarti bahwa di lokasi fisik extender, Anda dapat menghubungkan Internet kabel ke perangkat terdekat. Ini bisa sangat berguna jika Anda memiliki komputer desktop atau konsol game yang membutuhkan koneksi fisik daripada koneksi WiFi. Fitur berguna lainnya yang ditemukan di banyak perangkat TP-Link adalah beamformer, yang merupakan antena yang dapat dikonfigurasi secara fisik yang dapat Anda arahkan ke arah perangkat yang akan menggunakan extender untuk terhubung. Ini dapat sedikit meningkatkan jangkauan dan dapat secara dramatis meningkatkan kinerja Internet pada perangkat itu, meskipun dengan biaya yang sedikit mengurangi keefektifan extender di area yang tidak di-beamformed. Extender yang dilengkapi beamform sering kali memiliki beberapa beamformer, namun, memungkinkan koneksi Internet yang dioptimalkan untuk beberapa perangkat sekaligus.

Fitur lain yang berguna adalah kemampuan untuk menggunakan range extender sebagai titik akses. Banyak ekstender TP-Link memiliki fitur ini. Ini berarti bahwa alih-alih memperluas jangkauan jaringan nirkabel yang ada, Anda dapat menyambungkan pemanjang jangkauan ke jaringan yang sudah ada kabel jaringan, dan itu akan menjadi hotspot WiFi untuk perangkat terdekat. Ini sangat berguna untuk bisnis khususnya, yang sering memiliki jaringan kabel yang luas yang sudah ada (biasanya dengan biaya besar) bertahun-tahun yang lalu – sekarang jaringan kabel dapat menjadi tulang punggung sistem nirkabel tanpa harus meletakkan ekstender di mana-mana di dalam gedung – hanya di tempat-tempat yang membutuhkan jangkauan WiFi.

Terlepas dari fitur dan opsi yang Anda pilih, Anda harus menghubungkan dan mengonfigurasi extender TP-Link Anda agar berfungsi. Di bagian selanjutnya, saya akan berbicara tentang cara melakukannya.

(Tetap saja, perlu membeli extender WiFi TP-Link? Ini tautan ke katalog produk mereka di Amazon.)

Bagaimana mengubah alamat IP Anda1

Langkah pertama

Sebelum melakukan apa pun dengan extender, Anda perlu mengumpulkan beberapa informasi tentang router yang ada. Anda perlu mengidentifikasi alamat IP router, SSID WiFi (nama siaran), jenis enkripsi yang digunakan, dan kata sandi untuk mengakses jaringan.

  1. Masuk ke router Anda. Ini biasanya dicapai dengan mengetikkan alamat IP-nya ke dalam browser. Paling sering, ini adalah 192.168.1.1, tetapi bisa menjadi sesuatu yang lain. Untuk menemukan alamat IP Anda, buka tab jaringan komputer Anda dan klik kanan pada jaringan nirkabel Anda dan pilih "Properties." Gulir ke bawah, dan alamat IP Anda akan terdaftar di sebelah "IPv4."
  2. Akses bagian nirkabel dari GUI router Anda dan tuliskan detail di atas: alamat IP router, SSID, metode enkripsi, dan kata sandi untuk mengakses jaringan.
  3. Tetap masuk ke router untuk saat ini.

Jika router Anda tidak merespons 192.168.1.1, mungkin memiliki alamat IP yang berbeda. Linksys menggunakan rentang 10.XXX. Jika milik Anda sama, coba ini:

  1. Klik kanan Taskbar Windows dan pilih Task Manager.
  2. Pilih File, Tugas Baru, dan centang kotak Jalankan sebagai Admin.
  3. Ketik CMD ke dalam kotak untuk membuka kotak baris perintah.
  4. Ketik 'ipconfig / all' ke dalam kotak CMD itu dan tekan Enter.
  5. Cari Gerbang Default. Ini adalah alamat IP router Anda.

Cara mengatur TP-Link extender3

Menyiapkan ekstensi TP-Link Anda

Untuk memulainya, kita perlu menghubungkan extender TP-Link ke komputer Anda dengan kabel Ethernet. Ini agar kita bisa memprogram setting wireless ke dalamnya agar bisa terkoneksi.

  1. Colokkan extender TP-Link Anda ke stopkontak.
  2. Hubungkan ke komputer Anda dengan kabel Ethernet.
  3. Buka browser di komputer Anda dan navigasikan ke //tplinkrepeater.net. Jika tidak berhasil, coba //192.168.0.254. Anda akan melihat halaman web TP-Link muncul.
  4. Pilih Pengaturan Cepat dan Berikutnya.
  5. Pilih wilayah Anda dan Berikutnya.
  6. Biarkan TP-Link extender memindai jaringan nirkabel. Mungkin perlu satu atau dua menit, tergantung pada berapa banyak jaringan yang ada di sekitar Anda.
  7. Pilih jaringan nirkabel Anda dari daftar, dan pilih Berikutnya.
  8. Masukkan kata sandi nirkabel saat diminta.
  9. Pilih 'Salin dari router utama' jika Anda menginginkan satu jaringan nirkabel yang lebih besar atau 'Sesuaikan' jika Anda ingin membuat jaringan yang berbeda.
  10. Pilih Berikutnya.
  11. Tinjau pengaturan jaringan di jendela terakhir dan pilih Selesai jika semuanya benar.

Extender TP-Link akan reboot dan mudah-mudahan akan memungkinkan akses ke internet. Uji terlebih dahulu dengan kabel Ethernet, lalu tanpa kabel menggunakan nirkabel. Tergantung pada model extender TP-Link Anda, mungkin ada lampu di bagian depan yang menandakan apakah itu terhubung ke jaringan atau tidak. Pantau ini untuk memastikannya dapat mempertahankan koneksi.

Konfigurasikan ekstensi TP-Link dengan tombol WPS

Jika router Anda memiliki tombol WPS, Anda dapat menggunakannya untuk mengatur semuanya juga. WPS adalah WiFi Protected Setup yang memungkinkan Anda mengonfigurasi jaringan secara otomatis dan aman. Tombolnya adalah tombol fisik, biasanya terdapat di bagian belakang router, mudah-mudahan berlabel WPS.

Beberapa extender TP-Link juga memiliki tombol WPS sehingga Anda dapat menggunakan ini untuk mengaturnya.

  1. Colokkan extender TP-Link ke stopkontak yang dekat dengan router nirkabel Anda.
  2. Tekan tombol WPS di bagian belakang router. Anda akan melihat LED WPS berkedip. Jika tidak, tekan lagi.
  3. Tekan tombol WPS pada ekstensi TP-Link. Lampu WPS juga harus berkedip di sini. Tekan lagi jika tidak.

Menggunakan WPS berarti Anda tidak perlu mengkonfigurasi pengaturan secara manual pada extender TP-Link Anda. Dengan menekan tombol WPS secara fisik, Anda memberi tahu router bahwa Anda mengizinkannya untuk terhubung dengan perangkat yang juga mengaktifkan WiFi Protected Setup. Ada jendela dua menit yang terbatas, di mana router akan menerima koneksi untuk menambahkan sedikit keamanan.

WPS bisa menjadi sedikit hit and miss, itulah sebabnya saya tidak menyarankan menggunakan metode ini terlebih dahulu. Jika tidak mengambil jaringan nirkabel, setel ulang kedua perangkat dan coba lagi. Jika itu tidak berhasil, konfigurasikan secara manual seperti di atas.

Setelah Anda mengikuti prosedur dasar untuk menyiapkan extender TP-Link Anda, Anda akan menikmati koneksi cepat dari setiap sudut rumah. Jika Anda tidak mendapatkan hasil yang diinginkan, bereksperimenlah dengan menempatkan extender di lokasi yang berbeda sampai Anda menemukan yang memberikan hasil terbaik.

Butuh bantuan dengan masalah terkait WiFi lainnya? TechJunkie memiliki tutorial tentang cara terhubung ke WiFi tanpa kata sandi, cara mengetahui apakah seseorang mencuri layanan WiFi Anda, cara memblokir seseorang agar tidak menggunakan WiFi Anda, cara terhubung ke WiFi menggunakan Kindle Fire, menemukan antena WiFi luar ruangan terbaik, dan cara mendiagnosis dan memperbaiki masalah di mana WiFi Anda berfungsi tetapi Internet Anda tidak.

Tulisan Terbaru