Cara Mengatur Router TP-Link sebagai Titik Akses Nirkabel

Router TP-Link adalah pilihan populer bagi pengguna rumahan karena mereka menyeimbangkan fitur dengan harga dan menyertakan keamanan yang layak. Dikenal lebih untuk kinerja WiFi mereka dari apa pun, mereka membuat tambahan yang bagus untuk jaringan rumah. Jika Anda memilikinya dan ingin mengatur router TP-Link Anda sebagai titik akses nirkabel, tutorial ini cocok untuk Anda.

Cara Mengatur Router TP-Link sebagai Titik Akses Nirkabel

Ini adalah pertanyaan populer yang kami lihat di kotak surat TechJunkie dan dibahas secara luas secara online. Saya akan memandu Anda melalui seluruh proses dari awal hingga akhir dan hasilnya akan menjadi titik akses yang berfungsi penuh di rumah Anda.

Apa perbedaan antara router dan titik akses?

Sebelum kita masuk ke pengaturan, izinkan saya menjelaskan apa perbedaan antara router dan titik akses. Saya pikir penting untuk mengetahui hal ini sehingga Anda dapat membuat keputusan yang tepat tentang apakah titik akses adalah alat yang tepat untuk pekerjaan itu.

Router menghubungkan perangkat ke perangkat lain, internet atau alat jaringan lain seperti firewall perangkat keras. Ini adalah perangkat cerdas yang menggunakan firmware sendiri untuk menyediakan firewall, penerusan porta, NAT (Terjemahan Alamat Jaringan), DHCP, DNS, dan fitur lainnya. Ini juga mungkin memiliki kemampuan WiFi juga.

Ini menggunakan tabel perutean (tabel IP) untuk membantu memutuskan ke mana harus mengirim lalu lintas. Router akan mendeteksi perangkat apa yang ada di jaringan rumah Anda dan mengidentifikasinya menggunakan alamat MAC. Ini juga akan mengetahui apakah Anda menggunakan modem atau menghubungkannya langsung ke koneksi broadband Anda dan akan dapat merutekan lalu lintas internet yang sesuai.

Titik akses nirkabel (WAP) sedikit berbeda. Router dapat menyertakan WAP di dalamnya tetapi ada juga perangkat WAP yang berdiri sendiri. Ini bertindak sebagai gateway nirkabel ke jaringan Anda yang dapat digunakan untuk memperluas jaringan nirkabel atau menyediakan akses nirkabel jika router Anda tidak memiliki WiFi.

Di mana router dapat secara cerdas merutekan lalu lintas menggunakan tabel IP dan melakukan peralihan, DHCP, DNS, dan fitur cerdas lainnya, WAP tidak dapat melakukannya. Ini bertindak hanya sebagai titik akses untuk perangkat nirkabel untuk mengakses jaringan. Itu tidak dapat merutekan lalu lintas, itu hanya mengirim semuanya ke router.

Pikirkan router sebagai persimpangan dan titik akses nirkabel sebagai jalan. Jalan di jalan mengirimkan semua lalu lintas dalam satu arah menuju persimpangan. Adalah tugas pertukaran untuk mengirim semua lalu lintas ke tujuan yang ingin mereka tuju.

Router TP-Link sebagai titik akses nirkabel

Sebagian besar router nirkabel dapat dikonfigurasi sebagai router lengkap atau hanya titik akses nirkabel. Dalam tutorial ini kita melakukan yang terakhir. Kami akan mengkonfigurasi router TP-Link sebagai titik akses nirkabel untuk bertindak sebagai perluasan jangkauan serta WAP.

Pertama-tama Anda harus menghubungkan router TP-Link Anda ke router utama Anda melalui Ethernet. Anda dapat menggunakan WiFi yang Anda inginkan tetapi konfigurasinya sedikit lebih sulit. Plus, jika router utama Anda memiliki WiFi, menggunakan router lain semata-mata sebagai range extender seperti memukul kacang dengan palu godam. Sedikit di atas.

  1. Hubungkan router TP-Link Anda ke router utama Anda menggunakan Ethernet.
  2. Nyalakan router TP-Link Anda dan biarkan berkomunikasi dengan router utama Anda.
  3. Setelah lampu tautan menyala hijau, Anda memiliki koneksi dan siap untuk mengonfigurasi.
  4. Hubungkan komputer langsung ke router TP-Link menggunakan Ethernet.
  5. Buka browser dan ketik alamat IP pada label router. Ini biasanya 192.168.1.1 atau 192.168.0.1. Anda akan melihat layar TP-Link muncul.
  6. Masuk menggunakan kredensial juga di router. Biasanya admin dan admin.
  7. Pilih Jaringan dan LAN.
  8. Konfigurasikan router TP-Link Anda secara manual ke alamat dalam jaringan rumah Anda.
  9. Simpan perubahan Anda. Anda akan ditendang keluar dari layar admin. Itu normal.

Pengalamatan IP itu penting. Jika router utama Anda menggunakan rentang DHCP 192.168.1.110 hingga 192.168.1.100, Anda perlu mengonfigurasi router TP-Link di luar rentang ini tetapi dalam subnet yang sama. Misalnya, tetapkan 192.168.1.210. Ini memastikan kedua router dapat berkomunikasi tetapi tidak akan ada konflik alamat IP.

  1. Masuk kembali ke router TP-Link Anda menggunakan alamat IP baru.
  2. Pilih Pengaturan Nirkabel dan Nirkabel dari menu.
  3. Setel SSID Anda ke sesuatu yang berbeda dari jaringan WiFi mana pun yang mungkin sudah Anda konfigurasikan dan pilih Simpan.
  4. Pilih Keamanan Nirkabel dan pastikan WPA2 Personal diaktifkan.
  5. Tetapkan kata sandi nirkabel dan buat kata sandi yang bagus. Simpan kata sandi.
  6. Pilih DHCP dan DHCP Settings dan pilih Disable. Anda hanya memerlukan satu server DHCP per jaringan dan router utama Anda harus melakukan pekerjaan itu.
  7. Pilih Simpan.
  8. Pilih Alat Sistem dan kemudian Reboot.
  9. Izinkan router TP-Link untuk reboot dan berikan waktu sebentar untuk memuat ulang konfigurasinya.
  10. Putuskan sambungan komputer Anda dari Ethernet dan coba sambungkan ke internet menggunakan WiFi.

Gunakan SSID dan kata sandi yang baru saja Anda atur di router TP-Link dan Anda akan memiliki akses internet!

Tulisan Terbaru