Apa itu Cache Hard Drive dan Apa Fungsinya?

PC adalah mesin yang rumit, diisi dengan lusinan komponen yang lebih kecil, semuanya bekerja bersama. Siapa pun yang bekerja dengan perangkat keras PC akrab dengan spesifikasi hard drive utama, seperti kapasitas, kecepatan baca/tulis, dan kecepatan rotasi piringan. Namun, ada fitur yang kurang dikenal dan sering diabaikan yang memengaruhi kecepatan dan kinerja hard drive Anda. Fitur ini dikenal sebagai cache hard drive. Mari kita lihat sekilas apa cache harddisk dan cache SSD adalah, dan cara kerjanya.

Apa itu Cache Hard Drive dan Apa Fungsinya?

Apa itu Cache Hard Drive?

Cache hard drive sering dikenal sebagai buffer disk. Dengan nama itu, tujuannya menjadi sedikit c. Ini bertindak sebagai ruang memori sementara sementara hard drive membaca dan menulis data ke penyimpanan permanen di piring-piring.

Anda dapat menganggap cache hard drive seperti memori akses acak (RAM) yang dirancang khusus untuk hard drive. Hard drive memiliki mikrokontroler built-in yang mengatur dan memproses data yang masuk dan keluar, seperti CPU. Cache bekerja bersama dengan mikrokontroler untuk menyimpan memori saat sedang diproses.

Anda juga dapat menganggap cache hard drive sebagai sesuatu yang mirip dengan buffering dalam hal streaming konten. Setiap orang telah berurusan dengan streaming video pada koneksi yang lambat. Pemutar video menunggu sebelum atau selama pemutaran untuk mengumpulkan data sehingga dapat terus memutar video dengan lebih lancar saat berlangsung. Cache hard drive memungkinkan hard drive melakukan hal yang sama saat membaca dan menulis data.

Bagaimana cara kerjanya?

Saat hard drive membaca dan menulis data, ia menariknya dari piringan. Sangat sering, hard drive bekerja dengan data yang sama berulang kali, karena orang yang menggunakan komputer biasanya mengerjakan satu atau dua tugas sekaligus. Hard disk drive (HDD) menyimpan data dalam cache yang paling sering Anda atau program Anda gunakan dan, yang terbaru, menghilangkan kebutuhan untuk menariknya dari piringan setiap kali data diperlukan. Tindakan ini mempercepat kinerja drive.

Membaca Depan dan Belakang

Biasanya, hard drive tidak hanya mengambil data yang dibutuhkan. Itu juga membaca data di sekitarnya. Hard drive tidak efisien. Piring berputar dan kepala baca/tulis secara inheren dibatasi oleh bagian bergerak fisik, yang jauh lebih lambat daripada solid-state drive yang tidak memiliki komponen bergerak. Karena itu, hard drive mencoba mengimbanginya dengan menebak.

Ketika pengguna atau program meminta data (mengingatkan saya pada Tron), hard drive membaca data itu dan data di sekitarnya dari piringan dan menyimpan semuanya dalam buffer. Karena ada kemungkinan yang layak bahwa data di sekitarnya serupa, drive mengasumsikan bahwa pengguna atau proses juga akan segera meminta data di sekitarnya.

Aliran Data Malam

Ada banyak langkah berbeda untuk mengambil data dari hard drive. Masing-masing membutuhkan waktu, dan jarang disinkronkan. Mentransfer data dari hard drive melalui SATA biasanya bergerak jauh lebih cepat daripada drive dapat membaca dan menulis data ke piringan. Buffer disk sering digunakan untuk meratakan aliran data ini dan membuat prosesnya lebih lancar.

Meminimalkan Waktu Tunggu Saat Menulis

Sekali lagi, hard drive lambat. Mereka mungkin adalah bagian yang paling memakan waktu dari komputer mana pun karena bagiannya yang bergerak secara fisik. Menulis data biasanya “menyakitkan” bagi pengguna.

Cache membantu mempercepat proses penulisan data dengan membodohi seluruh komputer secara virtual. Hard drive akan mengambil data ke dalam cache dan mulai menulisnya. Alih-alih menunggu untuk menulis semua data ke piringan, HDD memberi sinyal ke komputer bahwa itu benar. PC atau Mac terus mengirim lebih banyak data, atau beralih ke tugas lain, percaya bahwa prosesnya selesai. Either way, ini memungkinkan komputer secara keseluruhan untuk melanjutkan ke acara berikutnya.

Ada sisi negatifnya. Sementara hard drive berusaha memenuhi janjinya untuk menulis data, itu bisa hilang. Jika komputer dimatikan secara tiba-tiba, semua data yang tersimpan di cache akan hilang. Cache, seperti halnya RAM, adalah penyimpanan yang mudah menguap.

Mempercepat Hard Drive Anda

Cache tidak akan sama dengan kinerja drive yang lebih cepat pada satu tugas secara langsung. Ini tidak seperti menyebabkan drive bergerak lebih cepat. Namun, memiliki buffer disk memungkinkan hard drive melakukan banyak tugas dengan lebih efisien, dan kemungkinan besar, itu adalah sesuatu yang Anda perlukan.

Jarang ada drive yang melakukan hanya satu hal atau hanya akan berinteraksi dengan satu proses dalam satu waktu. Hard drive berbasis disk masih merupakan perangkat penyimpanan terkenal di PC modern. Namun, solid-state drive (SSD) secara bertahap menggantikan hard disk drive (HDD). Bahkan dengan satu tugas, beberapa program mungkin perlu mengakses penyimpanan itu sekaligus. Anda mungkin bekerja dengan dua atau lebih file dari drive penyimpanan Anda sekaligus.

Server adalah ruang lain di mana memiliki cache di hard drive sangat penting. Hard drive server akan selalu melakukan banyak hal. Pikirkan database di balik sebuah situs web. Setiap kali pengguna menyelesaikan tindakan yang harus disimpan atau dicatat oleh situs web, situs mengakses info dan menulisnya ke database. Setiap kali seseorang bahkan melihat situs web itu, ia membaca dari database. Akan jarang drive yang menyimpan database itu tidak akan melakukan banyak tugas secara bersamaan.

Cache Dalam SSD

SSD tidak selambat hard drive fisik, jadi apakah mereka juga membutuhkan cache? Singkatnya, mereka melakukannya. Sementara cache di hard drive berperilaku seperti RAM, cache di solid-state drive berfungsi sebagai d ynamic random-access memory (DRAM). Ini jauh lebih cepat dan mengimbangi SSD.

Meskipun SSD jauh lebih cepat daripada rekan-rekan mereka yang berbasis disk, cache tetap memberikan manfaat. Solid-state drive masih menggunakan cache untuk mengatur input/output dan menyediakan akses baca dan tulis yang lebih cepat. Sementara itu, beberapa SSD tidak memiliki DRAM bawaan. Ini menghemat konsumsi daya tetapi memaksa drive untuk mengkompensasi dengan cara lain.

Membeli Drive

Jadi, cache jelas penting. Cache tidak sepenting spesifikasi drive utama, tetapi Anda tetap harus memperhitungkannya. Jika drive Anda akan multitasking atau berjalan terus menerus, seperti di server atau digunakan untuk platform game, cari ukuran cache yang lebih besar. Anda akan melihat manfaat paling banyak darinya. Pengguna rumahan yang mencari drive penyimpanan untuk penggunaan sesekali tidak perlu terlalu khawatir. Untuk SSD, airnya sedikit lebih suram, tetapi masih layak untuk mempertimbangkan cache dalam proses keputusan Anda. Namun, faktor-faktor lain dapat dengan mudah menutupinya.

Tulisan Terbaru