Cara Menggunakan Vlookup dari Buku Kerja Lain di Google Spreadsheet

Vlookup adalah fungsi penting dalam spreadsheet, termasuk Google Sheets. Ini memungkinkan Anda melakukan pencarian vertikal dengan mencari nilai kunci dalam rentang yang dipilih. Fungsi ini kemudian mengembalikan nilai ke kolom lain tetapi di dalam baris yang sama.

Cara Menggunakan Vlookup dari Buku Kerja Lain di Google Spreadsheet

Vlookup biasanya dilakukan di antara lembar, tetapi Anda juga dapat menggunakannya untuk menarik hasil untuk buku kerja terpisah. Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan cara melakukannya menggunakan contoh praktis.

Vlookup dengan Dua Buku Kerja – Panduan Langkah demi Langkah

Dalam contoh ini, kami akan menggunakan buku kerja yang berisi data penjualan sepatu. Saat Anda bekerja dengan dua dokumen, yang terbaik adalah mengaturnya berdampingan. Sayangnya, tidak seperti di Microsoft Excel, tidak ada opsi tampilan berdampingan, jadi Anda harus mengubah ukuran jendela secara manual. Pilihan lainnya adalah menginstal aplikasi Tab Resize dari Chrome Store.

Cara Menggunakan Vlookup Dari Buku Kerja Lain

  1. Salin URL dari buku kerja yang ingin Anda gunakan datanya untuk Vlookup. Dalam kasus kami, itu adalah "Sepatu 2". Anda hanya perlu menyalin bagian antara “d/” dan “/edit.”
  2. Untuk menggunakan data dari "Sepatu 2", Anda harus memberinya akses dari "Sepatu 1". Itulah saat untuk menggunakan fungsi IMPORTRANGE. Gunakan rumus:

IMPORTRANGE (spreadsheet_key, range_string)

Dalam contoh kita, rumusnya adalah:

IMPORTRANGE(“1eMyeohD-yE6FY8E0FCP9rJFSn-SivaXqWDNAuz24IgI”,”Sepatu!A2″)

Perhatikan bahwa jika nama lembar Anda memiliki dua kata atau lebih, Anda harus menggunakan satu kutipan. Jika nama lembarnya adalah "Data sepatu", rumusnya akan terlihat seperti ini:

IMPORTRANGE("1eMyeohD-yE6FY8E0FCP9rJFSn-SivaXqWDNAuz24IgI","'Data sepatu'!A2″)

izinkan akses

Jika Anda memiliki banyak data, Anda dapat menunggu beberapa menit sebelum memuat. Sekarang, klik "Izinkan akses" untuk menghubungkan lembar ini dari buku kerja yang berbeda.

Gunakan Vlookup Dari Buku Kerja Lain

Sekarang Anda telah terhubung, Anda dapat menggunakan Vlookup. Di bidang B2 pada “Sepatu 1”, hapus rumus yang baru saja kita terapkan, dan ketikkan yang berikut:

VLOOKUP(A2,IMPORTRANGE(“1eMyeohD-yE6FY8E0FCP9rJFSn-SivaXqWDNAuz24IgI”,”Sepatu!A2:D6″),3,0)

Kami menggunakan fungsi IMPORTRANGE dengan kunci spreadsheet dan nama lembar dari “Sepatu.” Kemudian kami memberikan rentang, indeks, dan "0" di bagian akhir karena data ini tidak diurutkan.

Rumusnya adalah:

VLOOKUP(kunci_pencarian, IMPORTRANGE (kunci_spreadsheet, string rentang), indeks, is_sorted

Perhatikan bahwa rentang yang Anda berikan ", "Sepatu! A2: D6" adalah string, tidak seperti semua referensi sel lainnya. Dalam hal ini, kita tidak perlu mengunci rentang karena itu teks, dan itu tidak akan berubah.

Kami juga mendefinisikan rentang sebagai "A2:D6", tetapi jika Anda menambahkan data ke D7, Anda harus mengubahnya menjadi "A2:D7". Namun, lebih baik untuk memasukkan "A2:D". Dengan cara ini, Anda tidak menentukan baris yang akan diperiksa oleh Google Sheets semuanya. Keuntungannya adalah jika kita menambahkan lebih banyak item, kita tidak perlu memperbarui formula

Vlookup di Google Spreadsheet – Cara Menghindari Kesalahan

Jika Anda telah menggunakan Vlookup di Microsoft Excel, Anda mungkin bingung, karena fungsi ini bekerja sedikit berbeda di Google Spreadsheet. Inilah yang perlu Anda ketahui sebelum kita mulai.

Vlookup di Google Sheet tidak peka huruf besar/kecil secara default, jadi tidak ada perbedaan antara huruf kecil dan huruf besar. Jika Anda membutuhkan Vlookup peka huruf besar-kecil, gunakan rumus ini:

ArrayFormula(INDEX(return_range, MATCH (TRUE,EXACT(lookup_range, search_key),0)))

Jika argumen is_sorted disetel ke TRUE atau tidak ada, Anda harus menggunakan urutan menaik pada kolom pertama. Dengan begitu, Vlookup akan melakukan pencarian lebih cepat yang hanya berfungsi saat data diurutkan.

Jika Anda menginginkan kecocokan sebagian, Anda dapat menggunakan dua karakter wildcard: tanda bintang (*) dan tanda tanya (?).

Secara default, Vlookup di Google Sheets selalu mencari kolom paling kiri. Untuk menggantinya, gunakan rumus

INDEX (return_range, MATCH(search_key, lookup_range, 0))

Sintaks yang Digunakan

Untuk lebih memahami panduan ini, berikut adalah daftar sintaks yang kami gunakan:

Cari_key – Ini adalah nilai yang kami cari, juga disebut pengenal unik.

Jangkauan – Pilih dua atau lebih kolom untuk melakukan pencarian.

Indeks – Ini adalah jumlah kolom yang memiliki nilai yang perlu Anda impor ke spreadsheet lain.

Is_sorted – hanya ada dua nilai di sini, dan FALSE adalah default.

Gunakan BENAR jika kolom perlu diurutkan dari terkecil ke terbesar atau A hingga Z. Dengan cara ini, rumus Vlookup mungkin tidak mengembalikan kecocokan persis. Sebagai gantinya, Anda akan mendapatkan hasil perkiraan yang kurang dari search_key. Jika tidak ada, Anda akan menerima pesan kesalahan.

Gunakan SALAH jika Anda tidak memerlukan penyortiran. Vlookup hanya akan mencari kecocokan persis dan mengembalikan kesalahan jika tidak menemukannya. Jika ada dua atau lebih nilai yang sama, Vlookup akan menggunakan yang pertama.

Gunakan Vlookup Dari Buku Kerja Lain di Google Spreadsheet

Berhasil Menghubungkan Buku Kerja

Seperti yang diharapkan Anda pelajari, menghubungkan buku kerja yang berbeda di Google Spreadsheet dengan Vlookup adalah proses yang mudah saat menggunakan fungsi IMPORTRANGE. Sementara fungsi VLookup bekerja dengan cara yang sama di Excel, aplikasi ini tidak akan bekerja bersama. Karena formula dan fitur intuitifnya tidak ada dalam alternatif spreadsheet Microsoft, Google Sheets mungkin menjadi solusi terbaik untuk bekerja dengan banyak workbook dan sheet.

Seberapa sering Anda menggunakan fungsi Vlookup di Google Spreadsheet? Apakah Anda sering mengerjakan dua atau lebih buku kerja secara bersamaan? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Tulisan Terbaru